Senin, 15 Agustus 2016

Sekolah Baruku

Sebenernya ini cerita bulan Juli kemaren, masih belum telat2 banget deh yaa daripada blog ini sepi terus. Hahahaa...

Jadi waktu duo Z mulai sekolah, kita berdua udah mulai atur2 waktu berangkatnya, jam berapa bangunnya, bawa bekal apa ajah, dll nya. Alhamdulillaah lokasi sekolahnya ga terlalu jauh jadi bisa estimasi waktu berangkat dari rumah.

Dan akhirnya hari pertama sekolah bawaannya pengen membelah diri jadi 2, biar bisa nemenin Zaki dan bisa nemenin Zulfa juga. Hahahaa apa daya ga bisa. Jadinya aku nemenin Zaki dan si Ayah nemenin Zulfa. 







Udah langsung deh titip pesen sama Ayah buat foto2 disekolah Zulfa hari pertama dan berakhir dengan Zulfa tampak belakang. Lumayan daripada ga ada foto sama sekali yaa. Hahahaa dan alhamdulillaah juga ga pake drama-drama nyariin Ayah Bundanya, jadi aman hari pertama dst...



Smoga mereka seneng terus di sekolahnya, jadi anak sholeh sholehah baik budi pekerti dan baik akhlaknya yaa anak-anakku sayang...

Ayah Bunda love u...

Dan WA grup pun nambah 2 grup. Soalnya kalo anaknya temenan, emaknya otomatis juga bakalan sahabatan terus sampe beberapa tahun ke depan. Langsung ganti nama di WA jadi nama anak dan kelasnya. Hahahaa...


Tinggal sama emak-emak di sekolahnya Zulfa niy yang belum pernah ketemuan sama sekali. Ngobrolnya baru di WA grup ajah. Smoga ada kesempatan silaturahmi pas ada acara sekolah nanti. Aamiin...

Hari pertama sekolah kalian gimana ? Smoga jadi cerita yang tak terlupakan juga yaa...

Senin, 20 Juni 2016

Tips Mengenalkan Puasa ke Anak

Alhamdulillaah tahun ini adalah tahun pertamanya Zaki belajar berpuasa. Saat hari pertama, aku langsung bilang ke Zaki kalo puasanya sampe Magrib ajah dan mungkin Zaki nya juga kaget kok ga makan minum dalam waktu yang cukup lama. Dan dia pun lupa, ga sengaja makan permen. Pas emutan pertama trus inget lagi puasa. Akhirnya permennya dibuang.

Godaan terbesar juga dari Zulfa soalnya kadang dia ngemil di depan kakaknya. Jadi Zakinya juga pengen ikutan ngemil juga. Dan hari pertama, lupa kalo lagi puasa. Soalnya pas Zulfa minum UHT, Zaki ikutan nyobain juga. Tapi abis itu lanjut lagi puasanya. Hahahaa gpp deh masih adaptasi, belajar pelan-pelan biar ga kaget banget yah kak.

Trus sahurnya gimana ? Aku coba bangunin dan dia sukses BT. Makan pun cuma 3 suap, abis shubuh lanjut tidur lagi. Tapi aku ga berhenti nyoba, aku ajak terus Zaki sahur dengan jam yang sama dan waktu tidur yang pengennya lebih awal, tapi belum bisa. Soalnya abis taraweh, bocahnya nonton sebentar trus main lego nya. Hahahaa penuh perjuangan yah ibu-ibu.



Dan aku sadar, mengenalkan anak tentang puasa bukan hal yang mudah, karena harus menghadapi :
  • Kemarahannya saat dibangunin untuk sahur
  • Ketidaksabarannya menunggu waktu berbuka, dengan menanyakan jam terus-menerus
  • Mimik muka yang bikin ga tega saat mereka mengeluh lapar dan haus
 
Alhamdulillaah ternyata smuanya butuh waktu dan proses :
  • Dari yang BT dibangunin sahur, sekarang jadi ga marah-marah lagi krn tau manfaat dan berkah sahur
  • Dari yang makan cuma 3 suap, sekarang udah mau 5 suap lebih
  • Dari berbuka jam 12, lanjut puasa lagi sampe magrib dan terus jam berbuka yang mundur terus tiap harinya. Alhamdulillaah minggu, 19 Juni 2016 ( 14 Ramadhan ) Zaki udah full puasanya sampe Magrib hingga hari ini
  • Dari yang ngeluh lapar dan haus, akhirnya sekarang bisa cari kegiatan untuk ngisi waktu luangnya dengan bermain, istirahat, cerita, dll hingga magrib.
Cuma pengen puasa kali ini dijalani Zaki dengan bahagia biar tambah semangat lagi ke depannya.

Dan ini Tips mengenalkan Puasa ke anak yah : 
  • Orangtua dan anak telah siap
  • Ceritakan manfaat tentang puasa, pahalanya, perintah Allah SWT, kapan waktu sahur, kapan waktu berbuka, dll. Anak akan belajar hakikat lapar haus dan belajar tentang waktu juga
  • Jam berbuka nya diliat dari kondisi anaknya dan mundur pelan-pelan
  • Jangan ada paksaan biar si anak jalanin puasa nya dengan senang. Nti sambil dikasih dorongan juga biar dia tambah semangat jalanin puasanya
  • Kitanya juga sabar dan konsisten saat ngenalin hal-hal baiknya. Yakin deh suatu saat mereka pasti inget terus hal-hal baik yang kita ajarkan ke mereka

Dan jangan lelah mengenalkan hal-hal baik pada anak-anak kita yah karena merekalah jalan kita menuju surga.

Semangattttt yah para Ayah Bunda...

Senin, 13 Juni 2016

2 Tahun Tlah Berlalu

Apa kabar semuanyaaaa ? Smoga sehat-sehat yah. Aamiin. Udah lama rasanya ga nulis di blog ini. Hihihi...

5 Juni 2016, alhamdulillaah Ayah sama Bunda bisa dateng ke acara wisudanya si kakak. Dan kali ini Zaki ga tampil menari soalnya dari rumah langsung pake baju toga. Jadi pas sampe langsung disuruh duduk manis ajah sampe acara puncaknya. Untuk yang mengisi pentas seni dan acara lainnya temen2nya kelas TK A dan TPA nya.






Rasanya gimana ? Campur aduk antara haru dan bahagia jadi satu kalo anak Ayah Bunda sebentar lagi mau SD. Dan setelah melewati beberapa tahapan test di 2 sekolah, alhamdulillaah Zaki masuk di SD yang insyaAllah bikin Zaki seneng disana dan ga terlalu jauh juga dari rumah.

Trus acara wisudanya sendiri jadi moment tak terlupakan. Karena ada saat dimana Zaki nyanyi 'Lagu Untuk Mama' trus bawa bunga dan ngasih ke Bundanya. Pas Zaki dkk nyanyi itu udah dipastiin air mataku netes satu-persatu. Begitu cepat yaa waktu berlalu.




Dan kita lanjut salam-salaman sama para Guru dan temen2ku sesama orangtua murid. Yaa...pasti akan sangat merindukan kalian...




 

Smoga perpisahan yang sementara ini bikin silaturahmi kita terus terjaga yaa ibu-ibu. Aamiin...

Trima kasih atas 2 tahun yang tak terlupakan bersama kalian...

Kamis, 21 Januari 2016

Tips Memilih SD Negeri atau SD Swasta


Memutuskan diantara sekolah negeri atau swasta itu bukan hal yang mudah, karena setiap orangtua pasti menginginkan yang terbaik untuk anak-anaknya. Apalagi kalo ternyata banyak hal yang harus dipertimbangkan dan banyak masukan dari sana sini tentang sekolah inceran. Siap2 deh bikin bingung ayah bundanya...;-)

Disini aku sharing yah saat mencari sekolah buat Zaki soalnya Zaki kena umur nanggung alias lahir bulan November. Jadi nanti SD nya saat usia 6 tahun 8 bulan per Juli...;-)

Sebenernya udah ngebayangin, Zaki sekolah di SD negeri tempat aku sekolah dulu karena deket sama rumah. Ngebayangin bisa anter tiap hari dan sempet lewat beberapa kali muterin sekolahnya dan mulai tanya2. Ternyata untuk SD negeri penerimaannya berdasarkan tanggal lahir nanti. Semakin matang usia anak, semakin besar peluang diterima di sekolah tersebut. Mulai deh deg2an dari sekarang. Hahahaa...;-)

Akhirnya untuk menenangkan hati, kita mulai cari-cari sekolah yang lain. Dan pilihannya jatuh ke SDIT ( Sekolah Dasar Islam Terpadu ). Beberapa sekolah ada yang ga begitu jauh dari rumah dan lagi-lagi bingung karena harus menentukan yang mana ?

Saat survei ke sekolahnya, aku liat2 sekelilingnya dan mungkin ini beberapa tips saat memilih SD negeri atau SD swasta :
 
1. Waktu belajar
Mulai jam berapa dan berakhir jam berapa. Ini untuk estimasi harus siap2 dari rumah jam berapa, bangun jam berapa, dll.

2. Lokasi
Gimana rutenya, jauh atau deket dari rumah. Banjir ga, macet ga, dll.

3. Lingkungan sekolah
Apakah sekolahnya, kelasnya, kamar mandinya, dll bersih.

4. Kegiatan sekolah
Kegiatan apa ajah yang nanti akan dilaksanakan 1 tahun ke depan.

5. Biaya
Apakah gratis atau ada biaya lainnya.

Kalo ternyata dari ke 4 hal ini, teteup bikin bingung juga. Mungkin bisa balik lagi ke kebutuhan dan kata hati masing2 nanti. Soalnya kadang ada beberapa pendapat yang berbeda tiap masing2 orang.

Misalnya : ada yang bilang sekolah A bagus, tapi ada juga yang bilang sekolah A ga bagus, dll

Dan dari hasil survei kemaren, SDIT ada banyak kegiatan ekstrakurikuler, sholat berjamaah, hapalan al qur'an, kunjungan edukasi, dll.

Jadiii, mau di sekolah negeri atau swasta. Smoga dapet pencerahan yah. Aamiin...;-)

Ibu-ibu cantik yang punya pengalaman saat memilih sekolah anaknya, mungkin bisa sharing disini juga yah tipsnya. Makasiiiii...;-)


Sumber foto :
https://zaldyogawa.wordpress.com

Senin, 14 Desember 2015

Belajar Sabar Dari Cacar

Pernah ga kalian menghindari sesuatu, tapi akhirnya malah ga bisa menghindar juga ? Itu yang aku alami saat kena cacar di pertengahan November 2015 lalu.

Bermula dari awal November 2015, si Ayah yang kena cacar duluan, diawali dengan demam, badan ga enak, dll. Langsung besoknya ngungsi ke rumah orangtuanya karena ga mau aku dan anak2 tertular. Selama 2 minggu di Depok, komunikasi pun cuma lewat telepon ajah. Iyah...berasa ada yang beda. Kangen berat. Apalagi anak2 yang biasanya sepedaan bareng2 tiap hari dan ke mesjid sama Ayahnya. Nanyaaaa terus Ayah kapan pulang ? ...

2 minggu pun berlalu dan si Ayah pulang ke rumah di saat aku lagi batuk pilek parah. Dan besoknya aku demam dan masih ngerasa aman karena KAYANYA dulu kecil pernah kena cacar. Hari ke 4 demam, muncul bintik2 disertai lentingan bening, mirip kaya melepuh kalo kita abis kena minyak panas...
 


Langsung malemnya ke dokter dan bener kata dokter, itu adalah CACAR...
Akhirnya dikasih obat sama dokter dan aku juga makan kacang ijo, kelapa muda, sayur dan  buah buat mempercepat penyembuhan.

Trus yang aku rasain saat itu, gimana nanti sama anak2 ?
Harus gimana biar ga menularkan yang lain ?
Kebayang pasti BT banget sendirian dalam jangka waktu yang lama sampe sembuh, dll 

Ternyata semua ketakutanku ga terbukti setelah aku menjalani hari2 di kamar sendirian, dari pagi sampe malem, sampe pagi lagi, gituuuuu terusss...

Si Ayah yang nganterin makanan ke kamar dan aku cukup bahagia mendengar suara anak2 dari luar kamar. Melihat aktivitas mereka dari balik jendela dan yang bikin KUAT saat itu saat anak2 bilang ‘Bunda cepet sembuh yah, kakak sama adik selalu doain Bunda’.

Huaaaaa langsung deh hati ini meleleh. Jangan ditanya soal kangen, pasti kangen banget karena tiap malem biasanya kita cerita dan baca buku bareng2.

Memang...bagaimana pun kita berusaha, ada Allah SWT yang Maha Menentukan segalanya. Hingga akhirnya kita menerima apapun kehendakNYA.

Gimana enggak ? Udah berusaha menghindar banget dari cacar, sampe si Ayah ngungsi segala. Tapi akhirnya kena juga. Hehehe. Trus merasa bersyukur juga selama di kamar ada banyak temen2 yang nemenin dari jarak jauh, sambil memanfaatkan HP dan FB. Jadi aku bisa terus dapet informasi dari luar dan bisa sambil ngerjain bisnis juga untuk ikutan training online dan chatt sama temen2 di jaringan.

Pastiiiii...selalu ada alasan untuk BERSYUKUR, apapun kondisi kita saat ini karena memang nikmatNYA tiada henti. Alhamdulillaah...;-)

Smoga teman2 sekeluarga juga sehat2 smuanya yah. Aamiin...^_^

Foto diambil dari : https://encrypted-tbn2.gstatic.com/images?q=tbn:ANd9GcT3CeiMIJtR2MNo3h3lYY8g4khf3lkwCiOkzzW1MFK-tVJAPUV_Dg

Selasa, 20 Oktober 2015

Tips Melakukan Toilet Training

Sebenernya ga ada tips khusus karena masing2 orangtua beda2 situasi dan kondisinya. Tapi apa yang mau aku sharing disini adalah saat aku melatih Zulfa untuk Toilet Training di umurnya yang 2,5 tahun waktu itu ( sekarang usianya udah 3 tahun 4 bulan ). Smoga bermanfaat yah...



1. Liat kesiapan orangtuanya
Karena langkah pertama ini yang nentuin. Kita harus siap lahir dan batin saat cucian lebih banyak dari biasanya, acara mencuci lebih lama karena ada acara extra kucek2 bekas pup dan pipisnya, lebih repot karena harus mengepel lantai, dll nya.

2. Atur Waktu
Saat langkah pertama udah siap, tentukan waktunya. Mau kapan ? Kalo untuk aku karena Senin - Jumat ngantor dan ga mau ngerepotin orang rumah, aku lakukan Toilet Trainingnya saat wiken.

3. Kenali Lewat Buku
Aku bacain tiap malem sebelum tidur buku tentang manfaat Toilet Training dan Zulfa jadi tau.

4. Pake Training Pants
Jadi aku lakukan ini bertahap. Misal pagi, siang, sore dulu. Malemnya masih pake diapers. Nanti lama2 malemnya juga pake training pants juga. T
raining pants itu adalah celana yang bahannya lebih tebal daripada celana dalam, fungsinya untuk menahan pipisnya. Tapi sekali pipis juga udah basah. Ini bisa untuk ngenalin rasa basah dan rasa ga nyaman ke anak.

5. Kurangi minum sebelum tidur
Jadi minum susunya aku atur jauh2 dari waktu tidur untuk menghindari ngompol.

6. Bisikin sebelum tidur
Sebelum Zulfa tidur, aku bisikin 'Zulfa udah gede, nanti pipis sama pup nya di kamar mandi yah anak pinter'

Terus suka diluar rencana ga ? Sering hahahaa. Gpp yah ibu-ibu. Tahapan ini melatih kita lebih SABAR dan IKHLAS...

Sabar kalo tiba2 ada bau2 tidak sedap di celana
Sabar kalo tiba2 lantainya basah
Sabar kalo udah bilang mau ke kamar mandi, tapi akhirnya ga jadi keluar pup atau pipisnya

Gpp gpp. Yakiinnnn, insyaAllah nanti ada saatnya mereka bisa melewati tahapan ini. Tiap anak beda2 waktunya dan saatnya kita sebagai orangtuanya lah yang mau KONSISTEN menemani mereka melewati tahapan ini...

Kan biar kita ga beli diapers lagi. Ya ga ? Lumayan dananya bisa dialihkan buat uang belanja emaknya. Hihihi...;-)

Selamat Mencoba yah. Smoga berhasil...;-)

Senin, 27 Juli 2015

Saat Zaki Ke Dokter Gigi

Tadi malam adalah kunjungan pertama kami ke dokter gigi. Harusnya mah tiap 6 bulan sekali yah kontrolnya. Hiks maapkeun Bunda yah nak. Tapi akhirnya kemarin2 aku memilih untuk menjaga gigi mereka dengan menyikat gigi 2x sehari dan ga minum susu saat tidur pake dot. Jadi sejak 2 tahun lepas ASI, mereka minum susunya pake gelas saat siang dan malam sebelum tidur. Tapi biasanya aku selalu tanya dulu, mau minum susu ga ? Kalo mau aku bikinin, kalo enggak mau yaudah. He5 *emak fleksibel*

Dan sejak lewat usia 2 tahun, aku perbanyak kasih asupan makanan sama buah2an ajah. Alhamdulillah BB nya masih di ambang batas aman. Ha5 soalnya deg2an bookkk kalo di bilang dokter BB nya kurang. Jadi PR emaknya banget ituuu naikin BB gimanapun caranya. Hi5...

Trus mulus ga perjalanannya ? Tentu tidaakkk. Dulu pernah juga ngalamin masa2 GTM ( Gerakan Tutup Mulut ) karena bocah tumbuh gigi lah, ga mau nasi lah, ga mau dll lah dan segudang drama GTM lainnya. Tapi ternyata disitulah emaknya dituntut untuk selalu CARI CARA di tiap masalah GTM itu. Hi5...alhamdulillah udah terlewati masa2nya...Tenang ajah maakkk, GTM pasti berlalu kok. Mereka akan belajar tentang rasa lapar dan akhirnya lahap lagi makannya...

Dan kembali ke topik diatas...



  
Jadi waktu lagi sikat gigi, aku menemukan gigi seri bawah Zaki kok GOYANG dan mulai ada celah kosong di deket gigi bawah yang goyang itu. Trus di belakangnya ada putih2 di gusi sama kaya waktu Zaki bayi mau numbuh gigi. Langsung deh kepikiran, apa itu calon gigi tetapnya yah di usia 5 tahun 8 bulannya Zaki. Kok cepet banget, apa kurang kalsium, dll apa kenapa yah. banyak deh segudang pertanyaan saat itu.

 
Akhirnya kita dateng deh ke dokter gigi tadi malam dan beliau bilang di umur 5,6,7 tahun adalah masa2 pergantian gigi susu ke gigi tetap. Tapi spesial untuk gigi geraham, baru muncul gigi tetap nya sekitar umur 10 atau 11 tahun. Beda2 tiap anak. Jadi karena gigi geraham dipakenya lama, harus dirawat dari sekarang. Dijaga jangan sampe bolong karena kalo bolong, perlakuannya sama kaya orang dewasa, harus ditambal demi kenyamanan mereka mengunyah nantinya.

Dan setelah diperiksa, dua gigi seri bawah Zaki goyang banget dan ada putih2 di gusinya. Letaknya di belakang gigi yang goyang tadi. Jadi akhirnya harus merelakan kedua gigi seri bawah Zaki dicabut. Kenapa dicabut ? Kata beliau untuk memberi ruang kosong gigi tetapnya dan biar gigi tetapnya tumbuh sesuai letaknya nanti. Jadi susunannya rapi. Aamiin yah kak...

Pas dicabut sempet keluar air mata sebentar tapi habis itu ceria lagi, gara2 setelah pulang dari dokter aku bilang ke Zaki mau mampir ke Alfa beli kapas buat giginya. Walopun ujung2nya jadi beli makanan dan mainan. Padahal kesepakatan di awal ga pake acara nyogok. Ha5 tapi bundanya luluh juga hatinya pas Zaki minta mainan pake nunjuk2 gara2 ga bisa ngomong karena mulutnya disumpel kapas abis cabut gigi trus ditambah pasang muka memelas mau nangis dan bikin bundanya mau nangis juga. Hi5...

 
Setelah aku sampe rumah, kapas di giginya yang dikasi dari dokter itu dilepas, bekas cabutannya juga ga pendarahan lagi. Pagi ini sarapannya juga mau. Alhamdulillah udah ceria lagi kaya biasa...

Smoga sehat2 terus giginya yah cayank. Aamiin. We love u...;-*