Kamis, 30 Juni 2011

Membeli Reksadana via Commonwealth Bank

Setelah mencari-cari waktu yang tepat, aku bersama Ayah mendatangi salah satu kantor commbank di ITC Cempaka Mas ( untung sepi, jadi kan ga ngantri ). Tujuannya untuk tau lebih banyak tentang reksadana apa ajah yang ada disana, karena katanya niy, bank logo kuning item ini ibarat 'Supermarketnya Reksadana'. Jadi bener2 penasaran banget reksadana apa ajah siy yang bisa kita beli disana secara online...

Pas dateng, ketemu sama mas-mas CS nya. Trus bilang, 'Saya mau bikin rekening yang sekaligus bisa untuk investasi reksadana juga, gimana caranya ?'...dan mas CS itu bilang kalo ada 2 jenis rekening yang bisa kita jadiin pilihan di commbank :
1. Tabungan Bunga Harian, dikenakan biaya 5 rb per bulan dan saldo minimal 10 rb. Dapet buku tabungan dan kalo mo ngeprint bisa diwakilkan.
2. Tanpa buku ( CommSave ),
dikenakan biaya 6 rb per bulan dan saldo boleh NOL. Ga dapet buku tabungan jadi laporannya kaya rekening koran gitu.

Cara pembukaan rekening di commbank cuma bawa : KTP, NPWP ( kalo ada ), dana 500 rb utk setoran awal dan biaya materai 6 rb sebanyak 2 buah ( jadi total 12 rb ).

Trus kita disodorin macem-macem formulir yang harus diisi lengkap dan di TTD. Seperti form ketentuan dan persyaratan, form Profil Risiko Individu dan form tentang diri kita ( alamat, telp, email, hp, alamat kantor, dll )...

Abis itu kita disuruh tunggu sebentar dan ga lama kita dikasi buku tabungan, ATM, PIN, Token dan buku petunjuk penggunaan Tokennya. Trus si mas CS ini demo in cara gunain internet banking nya. Jangan lupa langsung minta aktifin Token nya yah biar pas kita nyampe rumah bisa langsung praktek 'Belanja Reksadana'. Hehehe...

Setelah itu, kita dikasi 1 lembar kertas yang isinya sekitar 53 jenis reksadana yang bisa kita beli di commbank. * geleng-geleng *, banyak juga yah. Tambah bingung ajah deh milihnya. Disana ada keterangan :
1. Jumlah minimal pembelian pertama.
2.
Jumlah minimal pembelian berikutnya.
3.
Jumlah minimal pembelian berkala ( autoInvest ).
4.
Jumlah minimal penjualan kembali.
5. Biaya pembelian.
6. Biaya penjualan kembali.
7. Biaya pengalihan.
8. Waktu penjualan kembali.
9. Jumlah saldo minimum.

Dan beberapa perusahaan manager Investasi untuk reksadana saham dan reksadana campuran yang ada di commbank antara lain : Manulife, FSI, PNM, BNP Paribas, Schroder, Mandiri dan Danareksa. * banyak yah *...

Nah lho bingung lagi deh. Hahaha...Yang pasti kita bisa beli secara online dan smuanya GRATIS. Alias ga kena lagi biaya transfer ke smua BANK. Dan untuk beberapa reksadana, kan ada tuw yang namanya Biaya Pembelian, nah commbank kasi disc 50 % utk setiap pembelian itu. Lumayan kan yah. Hihihi * mak-mak irit *...

Untuk penjualannya, ternyata ga bisa di semua kantor. Misalnya di cabang ITC Cempaka Mas ini, cuma bisa nabung, print transaksi dan daftar doang. CMIIW. Kalo kita nanti mo jual ato switching, kita harus ke cabang Kelapa Gading. Gitu katanya. Jadi nanti dipastiin ajah yah teman2, biar kalo ada apa2, kita bisa langsung dateng ke cabang yang udah ditunjuk itu...

Dan se
lanjutnya, mari kita mantabkan pilihan untuk memutuskan reksadana mana yang jadi pilihan ke 2. Jeng jeng jeng...* bertapa di gua biar dapet inspirasi *...@_@

Rabu, 29 Juni 2011

Reksadana Pertamaku


Ternyata banyak hal yah, yang jadi pertimbangan saat kita memilih untuk memutuskan reksadana mana yang akhirnya kita ambil. Apalagi diriku ini punya sifat plin-plan yang ga habis2. Hehehe. Dan pas tanya mbah Google tentang reksadana A, ada yang bilang bagus, ada yang bilang lagi biasa-biasa ajah, dll. Jadi tambah bingung ajah deh tuw dan secara aku juga kan buta banget soal investasi...

Karena pertimbangan saat memilih reksadana yang kita mau, ada lumayan banget langkah2nya :

1. Liat perform mereka, baik ketika 1 tahun ke belakang ato 3 tahun ke belakang. Walopun ini bukan jaminan perform mereka yang akan datang.
2. Cari tau bank apa yang bisa kita pake buat transaksi produk reksadana yang mau kita beli. Syukur2 lagi bisa bebas biaya transfer.
3. Cari tau minimal pembeliannya berapa. Otomatis yang pas sama kantong dunks yah.
4. Cari tau pembayarannya gimana. Bisa autodebet kah, transfer ato setor tunai langsung ke bank kustodiannya.
5. Liat biaya apa ajah yg harus kita tanggung. Misalnya biaya transfer ato biaya pembelian. Lumayan lho kalo sekali beli, kena beberapa puluh ribu.
6. Kalo mo jual, dapetin form penjualannya gimana. Biaya penjualan berapa. Biasanya msg2 tahun beda biayanya. Misalnya mo dijual < 1 tahun, > 2 tahun, dll.

Tapi ternyata, setelah lihat2 Infovesta, baca2 smua hal tentang reksadana, share sama para emak2 yang udah duluan nyemplung ke reksadana, ... aku tertarik banget buat ambil reksadana saham Panin Dana Maksima ( Red - Tertarik sama return nya yang bikin ngiler itu ). Dan alhamdulillah prosesnya juga ternyata ga seribet yang aku bayangin sebelumnya. Cara pembelian reksadana Panin Dana Maksima, adalah :

1. Telpon cabang Panin Sekuritas terdekat. Alamat bisa dilihat di disini.
2. Setelah itu mereka biasanya nanya alamat kita / alamat kantor untuk dikirimin Form Pembelian reksadana yang kita mau ( Jadi sebelum telpon udah tau duluan yah mau ambil yang mana ).
3. Setelah Form Pembelian ada di tangan kita, kita isi deh tuh selengkap-lengkapnya. Trus kirim balik ke alamat mereka.
4. Trus kita nunggu konfirmasi dari mereka. Apakah data kita udah oke / belum.
5. Setelah mereka konfirmasi, kita tinggal transfer ke bank yang ditunjuk ( Deutsche Bank ) dengan atas nama Reksadana yang kita mau.
6. Kirim via Email / Fax ke mereka , bukti transfer kita.
7. Setelah 3 hari ( biasanya siy antara 7 - 9 hari kerja, tapi di aku cepet juga yah ), kita akan menerima Surat Konfirmasi Kepemilikan yang isinya Unit Pembelian, Saldo Akhir dan ada juga Form Penjualan dan Pengalihan Penyertaan nya lho.


Dan minimal pembelian adalah 1 jt, biaya transfer dari BCA ( bisa lewat klik BCA ) ke Deutsche Bank adalah 20 rb dan Fee nya 1 % ato kurang lebih 10 rb. Jadi total biaya per satu kali transaksi pembelian adalah 30 rb. Lumayan juga yah bok. Hihihi. Tapi mudah2an ketutup lah sama return nya nanti. Hehehe ngareeppp. Amiin...

Jadi total unit yang kita dapet berapa ? Kalo kita transfernya 1 jt, b'ati 1 jt - Fee 10 rb = 990 rb / NAB ( harga beli pada saat itu, kurang lebih 54 rb an per unit ) = 18 unit. Gpp yah dikit2, kan nanti lama2 juga jadi bukit. Amiin...

Dan selanjutnya, pengen banget datengin Commonwealth Bank buat dapetin fasilitas beli reksadana via online, transfer gratis ke semua bank dan Fee yang kena disc 50 % itu. Jadi, to be continued yah teman2...

Rabu, 22 Juni 2011

Perkembangannya di bulan ke 19



Nambah lagi usianya zaki. Alhamdulillah makin lucu, makin pinter, makin gemesin, makin bikin geleng2 dan makin bikin keringetan. Hahaha...Ini dia cerita di bulan ini :
  • Gigi yang kelihatan masih 4 diatas dan 4 dibawah. Ditambah 1 di geraham atas kanan dan 1 di geraham atas kiri bagian belakang. Gpp deh numbuhnya loncat2. Hehehe. Untuk sikat gigi kadang2 masih moody, sambil maen kran aer, sambil duduk di baby bather atopun sambil berdiri maen gayung * suka-suka dia ajah *. Kadang pake acara drama tangis2an sgala, kadang bisa duduk manis nyengir2 ngerasain pasta gigi Orajel nya dan abis itu minum aer putih. Soale zaki belum bisa kumur2...;-)
  • BB pas ke dokter 18,5 bulan masih di 11 kg ajah. Alhamdulillah ga turun dan moga2 pas imunisasi 2 tahun nanti udah naek yah. Amiin. Hihihi...
  • Suka banget sama film UP dan kalo liat balon terbang atopun balon di abang2. Ekspresinya 'Uh...Oh...' kaya takjub sambil bibirnya maju. Lucuuuu banget. Hehehe...dan karena di film UP ada si kakek, zaki jadi suka ikutin gaya 'JALAN' nya si kakek. Kalo ditanya, 'Jalan Kakek gimana ?'. Badannya langsung bungkuk sambil jalan2. Hahaha...
  • Ekspresinya juga 'Uh...Oh...' tiap liat kubah mesjid yang gede, 'NDEN' ucapan nya zaki akan Ondel-ondel atopun liat iklan gede warna-warni di warung deket mesjid.
  • Mimik ASI Bundanya makin heboh. Dari yang ngutik2 jari2 Bunda, pegangan lengan bawah Bunda, pencet2 tenggorokan Bunda, nyubit2 idung Bunda sampe ngeraup muka Bundanya. * Amanin kacamata *. Trus abis itu suka2 dia, mau tengkurep, mau duduk, mau jungkir balik pindah ke kanan ke kiri sambil mimik ASI Bunda. Hahaha seruuuu...* Heaven *
  • Aktifitas mimik ASI masih sambil nyanyi karangan Bunda ( yang bikin zaki tepuk tangan & bikin Ayah tutup kuping ). Hahaha. Sambil cerita apa ajah, sambil ngaji dan sambil nyanyi pengenalan anggota tubuh yang bikin zaki langsung pegang kepala, kedipin mata, pegang kupingnya, dll.
  • Kondisi ASIP sendiri gimana ? Hasil perahan cuma antara 30 ml mpe 70 ml ajah sekali perah. Dan alhamdulillah stok ASIP masih aman karena Bunda combine juga sama UHT plain ato yoghurt plain merk YUMMY yang 125 ml ( sekali makan habis. kok zaki doyan yah padahal pas nyobain asem banget ) Hehehe...
  • Suka maen pintu. Berdoa moga2 ga kejepit. Amiin...
  • Suka ajrut-ajrutan dan suka sujud2. Hihihi...
  • Heboh kalo dikamar mandi. Pas lagi dibersihin pup nya, mau bersihin monasnya ato pas lagi mandi. Dia udah bisa jalan2 kesana kemari buat maen aer kran, maen gayung ato maen sabun. Tambah licin deh itu badannya kita tangkep. Hahaha...
  • Udah bisa ngacir kalo ga mau mandi, ga mau makan, ga mau ganti baju. Hahaha...* keringetan dot com maen kejar2an *
  • Kata2 yang suka diucap sekarang adalah 'TAK ADA', 'NEN', 'UH', 'YAH', 'OH', 'ABDAN', 'Pak Mbem', 'Pak Bu', 'MAMAM', 'MAMA', plus bahasa baby yang ga jelas lainnya. Bulan ini Bunda jarang disebut2 lagi. Secara kalo liat Bunda, malah manggilnya 'NEN'. Inget gentong kali yah. Hahaha...Sampe waktu itu ada tetangga yang kenalan sama zaki namanya Tante Icha, eh zaki langsung bales dengan kata 'NEN','NEN'. Hahaha...Tapi udah kenal nama Bundanya yah b'ati. * menghibur diri biar seneng * Hahaha...'
  • Karena belum banyak berkata2, akhirnya komunikasinya zaki lewat jarinya yang nunjuk2 kalo mo sesuatu, geleng2 kepala kalo ga mau, sodorin tangan kalo pengen digendong + dipeluk, narik2 tangan kita ke tempat yang zaki mau, nangis kalo keinginan ga tercapai dan satu lagi, selalu ngikutin kemana pun kita pergi. Jadi kalo Bunda ke kamar mandi, itu bocah nungguin di depan kamar mandi ato kadang2 maen2 sama orang rumah teteup di depan kamar mandi sampe Bunda keluar. Hahaha...* tepokjidat *
  • Kalo zaki liat pintu gerbang dikunci, caranya dia keluar adalah, melempar sendal, tutup gelas ato apapun yang bisa dilempar keluar pager dengan tujuan kita ngambil barang yang dilempar dan pintu gerbang jadi terbuka biar zaki bisa maen keluar. Hahaha...* geleng-geleng *
  • Ngobrol sama zaki masih bahasa baby. Jadi kalo kita tanya, dia jawab dengan bahasa babynya itu. Hahaha...Gpp yah cayank. Besok kita belajar kata2 lagi...
  • Suka nangis tiba2 kalo malem lagi bobo. Bangun tidur suka nangis kejer, bikin mati gaya harus gimana lagi karena ga slese dengan cuma 'NEN' lagi. Akhirnya solusinya di gendong, dipeluk, ditimang2, di mimik in sambil duduk dan pernah waktu itu diem gara2 dibawa jalan2 pake mobil. * geleng-geleng *. Trus bobo lagi deh. Mimpi kali yah, ato lagi digangguin sama nyamuk. Huhuhu kasian liatnya...* untungnya ga tiap malem, moga2 jgn lagi *. Amiin...
  • Trus juga karena pola makan nya zaki ga bisa ditebak, alias hari ini bisa lahap banget, besok2 cuma beberapa suap tapi akhirnya bisa habis juga dengan pecicilan atopun nonton TV. Dan akhirnya dengan ketidak PD an Bunda akan 'Apakah vitamin yang masuk ke tubuh zaki udah sesuai sama yang dibutuhkan ato ga ?' , Bunda pun mulai kasih SCOTT Emulsion yang rasa jeruk sekali sehari. Dengan asupan buah dan sayur teteup dimaksimalkan buat porsinya dalam sehari. Alhamdulillah zaki masih mau jus pepaya tiap pagi dan buah potong yang lain ( semangka, jambu biji, jeruk, pisang, alpukat, pir, apel, melon, seketemunya di pasar ajah ) dan sayur yang udah sama , sama menu orang rumah asal bukan pedes ajah.

Itu ajah cerita zaki di bulan ini. Smoga catatan ini bisa Bunda baca lagi buat inget2 tingkah laku kamu dan perkembangan kamu tiap bulannya. Moga2 juga kamu slalu sehat, makin pintar, makin aktif dan makin bikin kami tersenyum karena kamu sangat b'ati. Luv u much cayank. * kiss and hug *. Muuuaaaahhhhh...

Senin, 06 Juni 2011

Saat Zaki Nursing Strike


Ini pertama kalinya Bunda alamin dan bener2 bikin Bunda mewek abis gara2 Zaki Nursing Strike ( enggan menyusu ). Hiks. Jadi ceritanya waktu : ...

Hari Selasa, dapet sms dari si mbak kalo Zaki seneng banget naek kereta keliling komplek rumah. Dengan kondisi pake celana pendek + baju lengan pendek ajah dan kondisi angin yang lagi ga bersahabat banget sore itu.

Hari Rabu, Zaki mulai pilek tapi masih mau makan, mimik ASIP, masih ceria. Jadi asupan cairan masih bisa diperbanyak lagi dengan aer putih atopun jus buah.

Hari Kamis, Pilek masih berlangsung dan karena Bunda libur, asupan ASI bisa puas dari gentongnya. Makan juga ga masalah.

Hari Jumat, Paginya Zaki mulai batuk dan sarapan masih mau. Tapi menjelang siang...jreng jreng jreng...

Bunda ijin pulang lebih cepat karena pas telpon kerumah dapet laporan kalo zaki ga mau mimik ASIPnya, super rewel dan ga mau makan nasi ( cuma mau roti + biskuit ajah ). Dan akhirnya, pas nyampe rumah Bunda menawarkan Zaki mimik langsung. Tapi ternyataaaaa...

pas baru mau mulai mimik zaki langsung uek uek kaya mau muntah dan seketika langsung nangis kejeeerrrr...

Rasanya Bunda sediiihhhhh banget liat Zaki susah mimiknya. Pasti dia juga pengen, tapi dia ga bisa. Karena mungkin mulutnya lagi ga enak banget. Apalagi saat2 kaya gini, Zaki lagi butuh asupan cairan banyak banget kan. Hiks. Alhamdulillah ASIP mau dikit2, jus buah atopun aer putih juga terbatas banget yang masuk ke tubuhnya. Secara dia lagi rewel banget gitu. Jadi maunya digendong terus sambil merintih2 gitu nangisnya. Yang Bunda takuuutttt banget, Zaki dehidrasi karena lebih sering nangis dibanding mimik cairannya. Jadi, Bunda slalu lihat terus, kalo nangis Zaki keluar aer matanya apa ga ( salah satu tanda2 dehidrasi soalnya ). Alhamdulillah masih ada aer matanya...Hiks...

Yang bikin Bunda tambah sedih, kalo dia lagi digendong sama yang laen, tangannya slalu nunjuk2 ke arah Bunda seolah2 bilang 'Bunda jangan tinggalin aku', dan pas Bunda gendong Zaki lagi, dia merintih2 gitu nangisnya. Hiks sediiihhhh bangetttt...Serba salah harus ngapain karena Zaki jadi super sensitif banget, kalo posisi gendongnya berubah dia nangis, kalo ada yang deketin dia nangis juga. Jadilah malam Sabtu itu Bunda begadang karena Zaki juga ga nyenyak bobonya. Dimana Bunda harus terus jaga asupan cairannya Zaki dan serba salah juga karena pas kita sodorin gelas isi aer putih Zaki belum tentu mau minum. Hiks...dan...

Akhirnya inilah yang Bunda lakukan saat Nursing Strike :
  • Saat Zaki lagi ada di dekapan, Bunda nyanyiin lagu2 yg bikin dia tenang.
  • Sampe akhirnya zaki bobo sambil terus Bunda gendong dan Bunda bisikin 'Ternyata begini rasanya tidak bisa memelukmu sehari. Bunda ingin ceriamu kembali. Bunda kangen pengen mendekapmu lagi'
  • Dari posisi gendong berdiri, Bunda akhirnya boboan bareng Zaki dengan tidak merubah posisi gendong ( kurang lebih jadi kaya posisi IMD dulu ) dan cukup membuat Zaki tidur pules beberapa jam dengan posisi itu.
  • Pas zaki bangun, nangis ( biasanya langsung Bunda sodorin gentong trus tidur lagi ), dia minta digendong dengan posisi berdiri kaya sebelumnya dan minta keluar kamar buat dinyanyiin lagi dan pas Bunda sodorin gelas aer putih, zaki dengan smangatnya minum.Kesimpulan : HAUS.
  • Trus pas zaki bobo lagi, kita pelukan bareng2 sampe pagi sambil Bunda bisikin 'Zaki, Bunda kangeeeeeennn. Bunda pengen kamu minum ASI Bunda lagi kaya dulu, pengen bisa meluk kamu, lihat mata kamu, lihat senyum kamu dan pengen genggam tangan kamu. Bunda pengen Zaki sembuh dan pasti Zaki kuat hadapin penyakit ini' sambil elus2 dan cium2 dia.
  • Suasana kamar tanpa AC ( tapi kalo panas, AC nya Bunda nyalain bentar trus matiin lagi biar hidungnya Zaki ga tambah mampet )
  • Bunda olesin minyak kayu putih sedikit2, parutan bawang merah + minyak kayu putih ataupun olesin balsem Transpulmin BB di leher, punggung, dada, betis, telapak kaki biar badannya anget.
  • Sering2 kasih ASIP ( syiap2 ditolak juga ), biar dia teteup tau rasa Bundanya. Walopun ga bisa mimik langsung, dia teteup bisa ngerasain lewat gelas.

Hari Sabtunya, zaki teteup belum mau mimik langsung ASI Bunda. Udah sempet mikir ajah, masa siy dia mau Weaning himself ( Menyapih dirinya sendiri ) secepat ini. Rasanya kok Bunda belum rela ajah kehilangan moment2 indah bersama Zaki. Yups, Bunda belum siap...Hiks...;-(. Apalagi kalo lagi liat foto ini. Rasanya pengeeennn nangiiiissss ajah...Hiks...Bunda kangeeennnnnn...;-(


Dan Sabtu siang Bunda ke dokter. Curhat ke dokter kalo Zaki ga mau mimik langsung, Bunda takut Zaki sariawan. Diperiksa mulutnya, amaaann. Trus bilang juga kalo tadi malem nafasnya sesak, cepet banget plus ada bunyinya ( soale ini bocah punya asma ). Tapi kata dia, gpp. Itu efek dari batuk pileknya. Dan akhirnya dikasi obat buat melegakan pernafasannya dan tentunya tanpa antibiotik. Suka banget deh sama dokter anak ini, Dr. Prastowo namanya. Beliau praktek di RS. Islam, Cempaka Putih. Enak banget diajak diskusinya. Sabar juga menanggapi pertanyaan2 dari kita tentang obat, dll. Hehehe legaaaaa. Apalagi Bunda ga pengen Zaki lama2 menderita, pengen nafsu makannya kembali, pengen dia ceria lagi, ga pengen nafasnya sesak lagi dan tentunya pengen dia bisa mimik ASI Bunda lagi. Itulah dilema Bunda saat Bunda kasih Zaki obat, antara pengen tapi takut. Dan bismillah Bunda kasih obat ( tanpa antibiotik ) dari dokter itu, demi Zaki...

Alhamdulillah Sabtu malemnya, pas Zaki bangun tidur jam 1/2 2 pagi, dia tiba2 bilang 'Nen Nen Nen'. Langsung Bunda kasih dan ternyata Zaki mau. Duuhhh rasanya bahagiaaaaaa bangetttt bisa menikmati butiran2 cinta itu mengalir lagi ke tubuhnya.

Makasi Ya Allah, KAU telah memberikan kesempatan padaku lagi untuk berusaha memberikan yang terbaik untuknya. Jagalah ia slalu dalam rahmatMU. Lindungilah ia dari sgala penyakit dan bantu kami untuk slalu sabar menghadapi sgala ujianMU. Bantu kami juga untuk menjadikan ia anak yang mencintaiMU kelak. Amiin amiin amiin...

Ayah dan Bunda love u...* kiss & hugs *