Rabu, 26 Maret 2014

Cerita Umroh di Madinah

Jumat, 21 Februari 2014 ( Hari pertama di Madinah) :

Kita mencoba masuk ke dalam area masjidnya dan ternyata Askar wanitanya cukup ketat karena sama sekali ga boleh membawa HP berkamera ke dalam. Dan aku naro HP nya kurang tersembunyi di tas, jadi ga boleh masuk. Akhirnya aku coba selipin HP tadi agak ke dalam tas dan mencoba masuk lagi lewat pintu berbeda. Alhamdulillah lolos. He5 senangnya..., walopun pake acara deg2an sgala ini...;-)

Sampe di dalam, dibikin TAKJUB lagi. Ada banyak galon2 berisi zamzam dan gelas di sampingnya untuk para jamaah yang sholat. Dan aku pun mengisi botolku untuk persediaan air jaga2 kalo haus karena kalo ngisi botolnya setelah waktu sholat, antriiiiii banget. He5. Jadi aku siasati sebelum sholat ajah ngisinya karena masih sepi. Trus ternyata, kubah di masjid Nabawi ini bisa tertutup otomatis saat udaranya lagi panas2nya. Jadi kita yang lagi duduk menanti waktu sholat Dzuhur dibuat TAKJUB lagi. Dan disini, melihat banyak pemandangan, anak2 yang digendong ibunya saat sholat, wanita2 yang selalu berzikir menggunakan tasbihnya dan banyak juga yang membaca Al-Quran sambil menanti waktu sholat. Ah, indah sekali pemandangannya. Betapa akan sangat merindukan saat2 seperti ini lagi pastinya. Walopun godaan terbesar saat membaca Al-Quran adalah NGANTUK banget. Hiks. *ganjel mata*.  

 
Dan langsung jatuh cinta sama kota ini karena saat adzan berkumandang semua menuju mesjid Nabawi, penjual souvenir di sekitar mesjid meninggalkan barang dagangan mereka, toko jam, toko emas, toko baju, semua buka tapi ga ada penjualnya. Bahkan mereka bisa bilang 'sholat dulu' ke calon pembeli mereka. Dan aktifitas saat adzan hanya 'menuju mesjid'. Seneng banget kali yah kalo tinggal disini...;-)

Malemnya, satu rombongan kita semua, mencoba untuk ke Raudhoh ( tempat mustajab untuk berdoa, ditandai dengan karpet hijau di area masjidnya ). Untuk malam hari dibuka mulai jam 9 malam dan masuk dari pintu ke 25 untuk wanitanya. Kalo cowonya mah bebas kapan ajah masuknya *iriberat*. Dan ya ampuuunnnn, orang2 Iran, Turki, dll itu masuknya ga pake antri. Rata2 mereka menggunakan baju abaya hitam2 dan cadarnya. Dan untuk orang Asia, dll harus ANTRI dulu menuju Raudhohnya dengan beberapa tahapan. He5 pengalaman baru deh niy...;-)

 Antrian menuju Raudhoh, diliat dari pintu Doraemon

Tapi tiba2 Tante Melly mulessssss, ga bisa di tahan lagi. Dan aku, Tante Melly bareng ustadzahnya coba menerobos masuk ke Raudhohnya lewat pintu masuk Doraemon. Pintu inilah yang ternyata digunakan oleh orang2 bangsa Turki, Iran, dll yang GA PAKE ANTRI itu. Dan bener ajah, tiba2 kita bertiga udah deket sama Raudhohnya ( area berkarpet hijau ) tapi karena Tante Melly ga bisa di tahan lagi mulesnya ( walopun kita tinggal selangkah lagi ), akhirnya aku sama Tante Melly ga jadi ke Raudhoh, tapi balik pulang cari kamar mandi terdekat dulu biar Tante Melly lega. Sedih banget ga bisa ke Raudhoh malam itu, tapi lebih sedih lagi liat Tanteku itu nahan2 sakit perutnya. Smoga besok malam kita berdua bisa kesana nanti. Aamiin. Dan malamnya, entah kenapa kok bisa mules kompakan. Aku, Bayu, Om sama Tante Melly ganti2an masuk ke kamar mandinya, cuma beda jamnya ajah. Ga ngerti juga kenapa bisa gitu. Dari makanannya mungkin yah, ga tau juga deh...;-)

Sabtu, 22 Februari 2014 ( Hari kedua di Madinah ) :

Hari ini kita ke beberapa tempat, yaitu :

1. Mesjid Quba
Dibangun pertama kali oleh Rasulullah dan digunakan oleh Rasulullah untuk sholat berjamaah pertama kali dan merupakan mesjid tertua di dunia...;-). Barangsiapa yang bersuci dan mengerjakan sholat sunnah 2 rakaat di mesjid Quba, sama pahalanya dengan mengerjakan ibadah Umroh 1 x.
 

2. Perkebunan Kurma 

 
3. Jabal Uhud
Jabal Uhud ( tempat perang Uhud ) dan satu2nya gunung yang nanti akan berada di surga...

4. Museum percetakan Quran
Sayangnya pas kita mau kesini tutup. Hiks.

Lanjut Dzuhur di Nabawi dan pulangnya nemenin Tante Melly beli oleh2 di Bin Dawood. Bin Dawood ini kaya semacam mall nya sana. Ada beberapa lantai dan banyak tokonya. Harganya udah ga bisa di tawar lagi karena rata2 udah di label in barang2nya. Kita berdua nyari body shop karena temennya Tante melly nitip parfumnya. Udah keliling2 ga ketemu2 juga, ga taunya body shopnya di tokonya tulisannya ARAB. Hahahaaa pantes lah ga ketemu tulisan BODY SHOP. Tapi karena mba2nya ga bisa bahasa inggris + jutek ngelayanin pertanyaan kita yang lagi cari parfum titipan, akhirnya kita juga males dan lanjut tanya2 ke orang laen aja tentang parfum titipan itu dan dapetnya malah di toko obat kaya century gitu. Alhamdulillah ketemu juga...;-)

Untuk coklat, kurma, jam, parfum, pashmina, gamis2, al-quran, pacar kuku, gelang, cincin, kamera mainan bergambar Kabah itu banyak dijual oleh penjual kaki lima di pelataran gerbang masjid Nabawi dengan harga bervariasi. Nanti pinter2 nawar ajah yah, tapi biasanya udah ga bisa di tawar juga. Kaya coklat misalnya, 20 real sekilo udah dapet segambreng. Hahahaa bahaya deh kalo tiap pulang sholat dari mesjid, karena penjualnya itu ganti2. Hari ini jual apa, besok di tempat itu beda lagi penjual nya. Beda barang pulak. *amanin dompet*...;-). Untuk coklat dan kurma, kita boleh nyobain dulu, biasanya mereka bilangnya 'HALAL', maksudnya BOLEH DICOBA. Jadi biar makin mantep kalo tau rasanya yah...;-)




Di kanan kiri hotel juga banyak tersebar toko2 yang menjual berbagai keperluan. Misalnya roti, susu, burger, kebab, aneka minuman, baju2, emas, jam, dll. Ada juga money changer dan agak jauh dari hotel ada juga ATM. Jadi untuk yang kehabisan uang cash, bisa mengambil uang di ATM berlogo VISA. Nanti jumlahnya di konversikan ke nilai tukar rupiah pada saat transaksi. Betah bangeeeetttt deh sama suasana disini...^_^

Dan biasanya setelah selesai sholat Fardhu, suka ada yang membagi2kan makanan. Aku ngerasain 2 kali di Madinah saat ada yang memberikan biskuit OREO dan di waktu yang lain ada yang membagikan kurma di area luar Masjid Nabawi. Anak kecil itu membawa plastik dan dalam bahasanya yang kita ga mengerti, dia menawari kurma. Untuk beberapa orang yang menolak, mungkin ga tau kalo dia memberikan kurma secara cuma2. Soalnya ada yang mengira dia berjualan kurma. Tapi aku sempet nyobain kurmanya. Enak. Hehehe...;-)

Malemnya, aku sama tante Melly coba menerobos masuk ke Raudhoh lagi, bertiga sama ustadzahnya. Kali ini kita coba menunggu Askar penjaga pintu keluar Raudhoh lengah, dengan berpura2 minum air zamzam trus langsung coba masuk lagi. Ya ampuuunnn, deg2an bangetttttt karena kita berdua melawan arus ( arus keluar untuk pintu masuknya kita ). Tapi kata ustadzahnya, kita berdua suruh masuk duluan, nanti ketemu di dalem. Ternyata pas dicari2 di dalem ustadzahnya juga ga ketemu. Udah kaya anak ilang ajah berdua sama Tante Melly. Mana ga bisa bahasa Arab pulak. Hiks. Dan pas kita celingak-celinguk bengong, Askar nya mulai ngusirin kita2. Dan masuk lah kita ke antrian kursi roda. Amaaaannn sementara. Walopun setelah itu kita berdua ketauan lagi sama Askarnya. Dia bilang ini antrian untuk kursi roda, keluar keluar keluar. Gitu lah kurang lebih bahasa tubuhnya. Hahahaa sok tau. Jangan ditanya lagi lemesnya kaya gimana, deg2an bangettttttt. Soalnya kita tinggal selangkah lagi menuju Raudhohnya. Dan alhamdulillah ustadzahnya dateng, ternyata dia juga nyariin kita. Fuiiihh legaaaaaa. Dibawa lah kita berdua ke area Raudhoh dengan berdesak2an banget, sikut sana sikut sini karena orang2 berpakaian hitam2 itu tenaganya kuat2 banget yah. Kalah deh kalo secara postur badan. Hiks. Akhirnya aku sama Tante Melly sholat bergantian dan saling menjaga satu sama lain. Alhamdulillah ada orang ( ga tau berkebangsaan mana ), dia menjaga area sholat kita. Biar kepala dan badan kita ga terinjak2 disana. Dan walopun suasananya crowded gitu, saat sujud ketika sholat disana, bikin AIR MATAku ga berhenti2 nangis saat berdoa. Tampak semua dosa2 selama ini, keluar semua permintaan terpendam selama ini dan rasanya DEKEEEEEETTTT banget. Nikmat banget rasanya walopun cuma sebentar. Ah, kangeeennn pengen berdoa disana lagi. Hiks. Rela deh antri2 juga gpp...;-(

                                         Raudhoh diliat dari sisi area cowo

Kalo area cewenya ada sekat2nya. Jadi kita cuma bisa liat dari jauh ajah makam Rasulullah dan para sahabat dan juga bisa liat sedikit, mimbar yang dulu Rasululllah gunakan. Subhanallah...;-) 

Minggu, 23 Februari 2014 ( Hari ketiga di Madinah) :

Pagi2nya kita keliling masjid Nabawi, sekalian mampir ke masjid Umar, Abu Bakar dan masjid Ali. Soalnya siang setelah Dzuhur udah harus check out. Jadi udah pada siap2 pake Ihram nya untuk cowo2nya. Dan jam 4 kita sampe di mesjid Bir Ali untuk ambil miqot ( Niat Umroh ) yang pertama. Dan cewe2nya kompak pake jilbab hijau yang seragam travel biar pas Thawaf gampang dikenalin dan jam setengah 6 kita lanjut berangkat ke Mekkah. Perjalanan Madinah - Mekkah via darat kurang lebih sekitar 6 jam. Jalanannya mirip jalan tol tapi kanan kirinya gelap, kdg2 ada beberapa penerangan dari lampu kendaraan yang lewat. Alhamdulillah jam 22.10 kita tiba di Hotel di Mekkah. Lanjut check in dan makan malam karena malam ini kita insya Allah mau melakukan Umroh yang pertama. Bismillah semoga lancar yah. Aamiin...;-)     



Rasanyaaaaaaa, KANGEEEENNNNNNNNN banget sama Madinah. Padahal belum ninggalin dalam hitungan jam juga. Smoga bisa kembali kesini lagi suatu hari nanti. Aamiin aamiin aamiin...^_^

to be continued...^_^

Minggu, 23 Maret 2014

Cerita Umroh dan Keberangkatannya

Cerita ini sengaja aku tulis untuk mengingatkan perjalanan tak terlupakan dan untuk  membangkitkan SEMANGAT kami lagi untuk berHAJI. Hehehe BISAAAAAAAAAAA. Aamiin aamiin aamiin Ya Allah...^_^ 

Keberangkatan kemarin dengan rute : 
Jakarta - Malaysia - Colombo - Jeddah - Madinah = total perjalanan 18,5 jam

Rabu, 19 Februari 2014...

Setelah bongkar pasang koper kuatir ada yang kurang, akhirnya pagi2 itu koper udah siap. Hahaha legaaaa. Bismillah deh ga ada yang ketinggalan yah. Aamiin...;-)

Jam 10 WIB :
Aku, Bayu, Tante Mely dan Om peh berangkat dari rumah untuk meluncur ke Bandara Soekarno Hatta. Dan jam 11 siang kita sampe. Sempet bawa bekal buat makan siang disana + camilan makanan kecil + air minum juga. Dan lanjut untuk sholat Dzuhur, Ashar, Magrib dan Isya di bandara. Yups, smangat banget yah kita sampe nunggu berjam-jam gitu. Hihihi sambil suntik meningitis juga yang ternyata dilakukan di musholla bandara ( baru tau, kirain ada kantor khusus suntik gitu di bandara ) dengan biaya 450 ribu per orang dan langsung dapet kartu kuningnya juga ( tapi di Jeddah juga ga diperiksa ternyata )...^_^

Waktu di bandara, mungkin karena kelamaan nunggu, perutku ga bisa diajak kompromi. Mulessssss. Hiks. Akhirnya nyari pisang disana dan dapet seharga 10 ribu per buahnya. Hehehe beda jauh banget yah harganya ama dipasar. Yaiyalah, kan ini harga bandara ichaaaaa. Hehehe...air minumnya per botol aqua ukuran sedang juga seharga 7 ribu. Jadi sebisa mungkin bawa makanan sama minuman untuk masa tunggu di bandara yah. Lumayan bisa menghemat pengeluaran soalnya. Hehehe. Dan saat pemeriksaan di bandara Soekarno Hatta, kita sama sekali ga boleh bawa cairan ( air minum ) untuk di ransel atau di tas slempangnya. Banyak akhirnya botol2 aqua ukuran sedang, teronggok gitu ajah di pintu pemeriksaan. Akhirnya banyak yang pada minum disitu karena haus. Kalo aku bawa botol plastiknya ECO tupperware dan menyisakan sedikit air, teteup kena tegur juga dan harus diminum atau dibuang saat itu juga. Jadilah kita minum ajah. Hehehe tapi sempet2in pipis dulu sebelum take off dan pas masuk pesawat ternyata kursinya 3 di kiri sama 3 di kanan.

Jam 21.40 WIB Dari Jakarta :
Kita siap2 take off dan langsung lemes pas liat tiket pesawat yang ternyata kok BEDA sama si Ayah karena si Ayah ga terima tiket Lion Air. Masa beda pesawat sama Ayah ? Gimana mungkin berangkatnya misah, dll. Langsung nanya ke pihak travelnya dan mereka suruh kita masuk untuk check in dulu dan alhamdulillah di dalam ada orang dari pihak travelnya yang membagikan tiket Lion Air untuk sebagian orang yang belum kebagian tiketnya, termasuk si Ayah. Hufffttt panik. Hehehe...alhamdulillah di satu pesawat, tapi beda kursi. Hiks. Dan di pesawat, orang2 rata2 pada tidur dan aku cuma bisa melek ajah sambil sesekali liatin Ayah di kursi belakang. Hehehe. Pemandangan diluar juga gelap, ga duduk deket jendela juga, ga dapet makan juga ( tapi alhamdulillah udah makan sebelum take off, bareng2 sama semua rombongan dapet nasi kotak ). Dan untungnya juga, aku bawa buku bacaan, buku diary kecil untuk nulis2 cerita sama buku doa2. Jadi perjalanan ga terlalu ngebosenin juga. Hehehe...;-)

Jam 23.30 WIB Sampe di Malaysia :
Alhamdulillah kita sampe di Malaysia untuk transit dan nyobain naik MRT di bandaranya. Keren banget. Hehehe ndeso ga pernah naek MRT. Dan disinilah kita bermalam untuk menunggu jadwal penerbangan selanjutnya. Mata uangnya ringgit dan karena udah malem, kita udah males muter2 untuk nyari money changer secara itu bandaranya kaya mall, gedeeeeee banget. Jadi ga bisa beli apa2 karena kita kan bawanya uang rupiah. Alhamdulillah tiba2 dapet rejeki ada yang kasih minum untuk rombongan kita. Beliau orang di rombongan kita juga ( Pak Syuqri ) dan kebetulan bawa uang ringgit. Trus kita lanjut (berusaha) tidur di lantainya bandara pake sajadah karena kursi2nya udah penuh semua sama yang pada tidur juga. Hehehe seruuuu...(smoga ga masuk angin gara2 tidur di lantai)...;-)
 

 Bandara Kuala Lumpur International Airport
 
Untuk waktunya, Malaysia lebih cepat 1 jam dibanding Jakarta. Jadi kita sempet Shubuh dulu di bandara Kuala Lumpur. Dan karena beberapa toko di bandara udah buka, tergoda lah buat beli makanan ( laper soalnya hehehe ). Langsung ke money changernya buat tuker ringgit. Alhamdulillah untuk 100 rb nya dapet 328 ringgit. Dan saat di Malaysia aku mulai aktifin paket Umroh dari telkomselnya, trus juga memanfaatkan wifi bandara buat kasih kabar keluarga via FB karena BBM aku off, jadi HP nya bisa untuk sms / telpon ajah. Dan untuk rombongannya, jumlahnya ada 42 orang. Mereka inilah yang akan selalu bersama2 selama beberapa hari ke depan. Oiyaaa, beberapa tangga jalan bandara disini pake sistem sensor. Jadi sekilas pada mati semua, tapi pas kita naik / turun, baru pada bergerak. Hihihi lucu amat. *ndeso*...

 Bandara Kuala Lumpur International Airport

Kamis, 20 Februari 2014...

Jam 07.50 WIB Dari Malaysia ( jam 08.50 waktu Malaysia ) :
Kita take off naik Srilankan Airlines menuju Colombo. Dan Ya Allaaahhh, itu pramugari sama pramugara nya hidungnya mancung2 banget *salahfokus* Hahaha. Mana di sebelah tante Melly itu ada anak muda cowo ganteng banget, hidungnya mancung juga ( orang India kayanya ) *salahfokuslagi* Hahaha. Wajah2 mereka itu mirip orang India, karena Colombo, Srilangka itu kan deket2 India yah *liatpeta*. Dan lagi2 ga duduk sebelahan sama si Ayah, karena aku duduknya di pinggir deket jalanan, bukan di deket jendela. Hiks. Tapi bisa liat pemandangan diluar karena siang hari. Dan si Ayah duduk di pinggir jalanan juga, persis sebaris sama aku. Jadi bisa ngobrol walopun dipisahkan sama jalanan orang bolak-balik. Hehehe alhamdulillah...;-)


 


Jam 11.00 WIB - jam 12.25 WIB Sampe di Colombo :
Kita landing di Mattala Raja Paksa International Airport dulu trus lanjut ke Colombo dan landing jam 12.25 WIB. Dan di bandaranya ini ga ada restoran fastfood kaya di Indonesia ataupun Malaysia, secara kan kita kangen banget yah ama nasi. Hiks laper. Jadilah kompakan patungan 50 ribuan 1 rombongan buat beli sarapan. Dan ternyata, harga nasi gorengnya itu 12.5 USD. *lemes*. Hahaha. Yaud, kita akhirnya beli roti + air mineral ajah jadinya. Udah pesen banyak2 buat 42 orang tadi, ternyata MONEY CHANGER nya GA MAU TERIMA RUPIAH. Hiks gimana kita beli rotinya. Dan akhirnya kita patungan lagi pake uang dolar, uang real dan uang ringgit seadanya. Baru deh lanjut transaksi antar kita2 pake rupiah yang udah terkumpul tadi. Alhamdulillah rombongan pada bisa makan roti seharga 2 - 3 USD + bisa minum juga. Walopun secara lingkungan bandara, lebih bagus dan lebih lengkap makanannya di bandara Malaysia. Hahaha teteup ujung2nya makanan...;-)


Jam 17.30 WIB Dari Colombo :
Alhamdulillah di pesawat Srilankan Airlines dapet nomor kursi 24 F - 24 G, dimana itu artinya sebelahan sama Ayah. Hahaha senangnyaaaa. Perjalanan 6 jam soalnya, kebayang kalo duduk bengong sendirian ga ada temen yang dikenal. Dan di roda pesawatnya ada kameranya, jadi di kursi tengah kita bisa liat TV yang gambarnya pemandangan di bawah kita. Subhanallah, rasanya kecil banget yah kita kalo diliat dari atas. Dan lebih banyak pemandangan lautan nya dibanding daratannya. Bismillah smoga Allah SWT selalu melindungi perjalanan kita yah. Aamiin...


Jam 23.30 WIB Sampe di Jeddah ( jam 19.30 waktu Jeddah ) :
Setelah total 12,5 jam perjalanan. Alhamdulillah sampe juga kita di Jeddah. Setelah proses pemeriksaan pasport selesai, kita lanjut menuju Madinah, dimana untuk perjalanannya kurang lebih memakan waktu 6 jam via darat. Untuk waktunya sendiri, lebih lambat 4 jam dibanding Jakarta. Karena perjalanan ini malam hari, jadi kanan kiri itu gelaaappp banget. Mirip jalan tol di Jakarta, tapi bedanya lampu2nya cuma di dapet dari lampu mobil ajah. Jalanannya sama sekali ga ada lampu. Jadi pilihannya cuma tidur, dzikir atau liat2 HP karena ga bisa baca di bis juga soalnya lampunya ikutan di gelapin...;-)

Jam 04.00 ( waktu Madinah ) Sampe di Madinah :
Alhamdulillah sampe juga. Dan MELELEH pas liat kubahnya Mesjid Nabawi. Hiks...Ya Allah, makasiiiiiiiiiiii udah bisa sampe sini, makasiiiiiii atas kesempatan ini dan sampaikanlah juga semua teman2, keluarga, tetangga dan semuanya untuk BISA kesini juga nanti. Aamiin aamiin aamiin. Rasanya AIR MATA ini susah menggambarkan perasaan saat itu, tapi yang pasti, kami BERSYUKUR dan BERTEKAD bisa kesini lagi suatu hari nanti bareng2 keluarga, anak cucu kami dan bareng siapa ajah yang RINDU akan tanah haramMU. Smoga...Aamiin aamiin aamiin...;-) 

Langsung lanjut proses check in trus siap2 shubuh pertama di Madinah. Dimana udaranya dingin banget ( dibawah 10 derajat ), ditambah angin kenceng kalo pas sholatnya di area luar mesjid dan ga di tutupi payung mesjid. Dan disini, setiap selesai sholat Fardhu, juga SELALU ada sholat jenazah. Jadi bisa ikut sekalian...;-)

to be continued yah...^_^

Rabu, 12 Maret 2014

Cerita Umroh dan Persiapannya ( 2 )


Setelah cerita tentang dokumen2 yang harus disiapkan di postingan sebelumnya, yuk mari kita bahas tentang apa ajah Perlengkapan yang perlu dibawa saat Haji atau Umroh :

Pria :
  • Seragam dipakai ketika berangkat
  • Kain Ihram cukup 1 Set (Bisa digunakan 2-3 kali Umrah selama tidak kotor/terkena najis)
  • Tas Sandal bila ada atau plastik kresek untuk membungkus sandal ke dalam Masjid 
Untuk di Masjidil Haram / Mekkah telah disediakan plastik bening untuk membungkus sandal di dekat pintu masuk. Rak sandal / sepatu juga tersedia di dalam dan tengah Masjid, namun terbatas. Sedangkan di Masjid Nabawi / Madinah disediakan rak yang ada nomornya juga di pintu masuknya. Jangan lupa menghapal nomor rak sandal / sepatu, untuk meminimalisasi hilangnya sandal.
  • Sabuk Haji yang ada dompetnya, bisa digunakan untuk menyimpan uang dan mengikat kain Ihram.
  • Kacamata hitam, bisa digunakan saat tour atau ziarah karena sinar mataharinya menyilaukan mata.
  • Baju Koko 4 - 5 buah, bisa warna putih/warna lembut, untuk digunakan saat ke Masjid dan ziarah/tour. ( bawa disesuaikan dengan jumlah hari )
  • Celana Panjang 2-3 buah
  • Baju tidur secukupnya ( bebas, boleh kaos panjang dan celana panjang, jaga2 lagi musim dingin)
  • Kaos atau kemeja secukupnya
  • Sarung ( bisa digunakan juga sebagai selimut kalau dingin, tapi kemaren ga dipake )
  • Kaos kaki + sarung tangan ( bisa untuk tidur, jaga2 kalo dingin )
  • Pakaian dalam ( CD, celana pendek, kaos doraemon putih. Di depannya ada kantong untuk taro uang, passport, dll. Kemarin belinya di ITC, di toko baju2 muslim, jadi untuk daleman koko nya si Ayah. Berguna banget ).
  • Sweater/Jaket ( bisa untuk diperjalanan juga, jadi taronya di ransel, bukan di koper ).
  • Sajadah ( kemaren berguna banget untuk sholat di bandara saat transit2 dan untuk sholat di kamar hotel, Jeddah ).
  • Masker 2 buah, untuk menghindari udara dingin atau debu pasir atau saat flu
  • Perlengkapan mandi ( Handuk, Sabun, Sikat Gigi, Pasta Gigi dan Shampo )
  • Peci
  • Saputangan atau handuk kecil ( Untuk dibasahi dengan air lalu digunakan untuk menutup kepala ketika musim panas )
  • Charger Handphone + charger kamera
  • Perlengkapan lain Pria ( deodorant, parfum, dll )

Wanita :
  • Seragam dipakai ketika berangkat
  • Jilbab bergo Seragam dari Travel ( kemaren janjian akan pake ini saat Thawaf utk mengenali rombongan dari belakang )
  • Gamis panjang 5 - 6 buah ( 1 gamis warna putih untuk Umroh yang pertama )
  • Baju atasan panjang ( disesuaikan dengan kebutuhan, kemaren cuma bawa 2 ajah, 1 warna putih untuk Umroh Sunnah yang kedua dan 1 untuk pulang )
  • Celana panjang 2 buah ( Berguna banget saat naik ke Jabal Rahmah, Arafah )
  • Kerudung panjang yang langsung pake biar ga ribet
  • Mukena 1 buah
  • Tas Sandal bila ada atau plastik kresek untuk membungkus sandal ke dalam Masjid  
  • Sajadah kecil
  • Handuk kecil ( Untuk dibasahi dengan air lalu digunakan untuk membasuh muka ketika musim panas )
  • Baju tidur 2 - 3 buah ( bebas, bisa daster atau baju + celana panjang )
  • Kacamata hitam, bisa digunakan saat tour atau ziarah karena sinar mataharinya menyilaukan mata.
  • Kaos kaki + sarung tangan ( bisa untuk tidur, jaga2 kalo dingin )
  • Pakaian dalam ( bisa dicuci juga nanti + gantung di kamar mandi hotel. Cepet kering kok )
  • Sedikit gantungan baju ( untuk menggantung pakaian dalam yang dicuci )
  • Sweater / Jaket ( bisa untuk diperjalanan juga, jadi taronya di ransel, bukan di koper ).
  • Pelembab / Handbody ( saat suasana terik membuat kulit kering, terutama sehabis mandi menggunakan sabun). 
  • Sajadah kecil ( kemaren berguna banget untuk sholat di bandara saat transit2 dan untuk sholat di kamar hotel, Jeddah ).
  • Masker 2 buah, untuk menghindari udara dingin atau debu pasir atau saat flu
  • Perlengkapan mandi ( Handuk, Sabun, Sikat Gigi, Pasta Gigi dan Shampo )
  • Charger Handphone + charger kamera
  • Tender care Oriflame untuk menghindari bibir kering dan pecah2. Si ayah pake juga dan bibirnya aman dari pecah2. He5.
  • Perlengkapan lain wanita ( deodorant, parfum, sisir, kaca, bedak, dll )

Notes : Karena gamis dan beberapa baju aku ada yang putih, kemaren juga beli LONJON ( kaos panjang + celana panjang tipis ) untuk daleman nya. Lumayan ga bikin transparan dan lumayan bikin anget saat cuaca dingin kemaren. Beli di ITC, di perlengkapan baju2 dalam wanita.

Obat pribadi :
  • Obat Sakit kepala
  • Obat Batuk / Flu
  • Obat Sakit Perut / Diare
  • Balsem
  • Minyak Kayu Putih
  • Koyo untuk kaki pegel
  • Vitamin C, dll

Lain-lain :
  • Sepatu sandal yang tidak menutupi mata kaki ( kemaren pake crocs + bawa cadangan sandal jepit juga )
  • Kaos kaki 3 - 4 pasang ( warna kulit, item dan putih )
  • Kamera
  • Tas untuk baju kotor atau oleh2, bisa di gembok juga nantinya. Beli di ITC kemaren.

 

  • Kain untuk penanda koper ( kalo bisa pilih yang ngejreng warnanya, biar koper kita dari jauh bisa dikenalin )
  • Gembok untuk koper
  • Colokan 3 untuk charger, kemaren berguna banget saat di Madinah karena hotelnya colokan 3, tapi kalo di Mekkah + Jeddah colokan 2 untuk listriknya. 
  • Sabun cuci shachet an
  • Payung

Tas ransel ( untuk di cabin pesawat ), yang isinya :
  • Mukena
  • Sajadah kecil
  • Al-quran
  • Buku doa
  • Makanan
  • Minuman saat menunggu di bandara ( Cairan lebih dari 100 ml tidak boleh dibawa saat penerbangan dari Indonesia ke Jeddah )
  • Obat pribadi
  • Sikat dan Pasta Gigi
  • Baju ganti jaga2 kalo pesawatnya transit2
  • Jaket
  • Tisue basah dan tisue biasa

Tas slempang ( selalu dibawa-bawa ), yang isinya :
  • Handphone / Tablet / Kamera, pastikan dalam kondisi mati selama berada di dalam pesawat.
  • Dompet berisikan uang tunai secukupnya + ATM + KTP ( ga dipake ).
  • Buku + alat tulis
  • Masker
  • Tiket + passport + buku kuning
  
 Tips uang :
  • Bawa uang cash rupiah juga boleh kalo nanti mau tuker disana. Di sekitar hotel banyak banget money changernya,  1 SR = Rp. 3278
  • Kemaren aku tuker disini sebagian, 1 SR = Rp. 3315
  • Kalo mau bawa ATM berlogo VISA juga bisa ambil disana, nti kursnya di konversikan sejumlah nilai mata uang saat itu, 1 SR = Rp. 3213 dengan biaya Rp. 20.000 setiap transaksi via ATM mandiri. 

 Tips komunikasi via handphone :Banyak orang2 yang menjual kartu perdana di bandara Jeddah, tapi aku sebelumnya udah cari2 info dulu disini tentang Paket Umroh Telkomsel , jadinya ambil paket yang 9 hari dan telepon dulu ke customer servicenya untuk cara2 setting di HPnya. Dan disana ga perlu ganti kartu lagi, tapi otomatis ke search operator Arabnya yaitu MOBILY...;-)

Smoga bermanfaat yah teman2 semuaaaaaa...^_^