Kamis, 22 Mei 2014

Cerita Umroh di Mekkah - Hari Terakhir

Kamis, 27 Februari 2014 ( Hari Terakhir di Mekkah )

Hari ini adalah hari terakhir kita di Mekkah, jadi pagi2nya sempet Thawaf Sunnah dulu trus jalan2 di sekitar masjidil Haram. Dan di samping masjidil Haram ada tempat dimana dulu Rasulullah SAW dilahirkan, sekarang jadi perpustakaan dan ada beberapa larangan berbentuk poster besar agar para pengunjung tidak melakukan hal2 yang tertulis di poster itu. Misalnya : Dilarang sholat, dilarang berdoa, dilarang membuang sampah, dilarang coret2, dll. Kita juga ga masuk ke dalamnya, cuma foto2 ajah diluarnya.


Di masjidil Haram saat ini lagi pembangunan besar2an karena mau ada perluasan area disekitarnya. Dan setelah cari2 jalan untuk bisa melihat suasana Thawaf di lantai atas, akhirnya ketemu juga jalannya dari arah samping...

                                   Yang tembok putih menanjak itu jalannya

Dan tadinya kita pikir ini khusus untuk pemakai kursi roda ajah, ternyata bisa untuk umum juga dan antriannya panjaaaangggg banget mirip kalo mau masuk wahana2 di Dufan itu. Ada penjaganya juga dan entah kenapa kalo ketemu penjaga, bawaannya udah deg2an ajah kuatir ga boleh masuk dan alhamdulillah lancar masuknya. He5 lega. Trus kita lanjut Thawaf Sunnah sambil nunggu sholat Magrib dan ternyata saat kita lagi Thawaf pas adzan dan Thawafnya dilanjutkan nanti setelah selesai adzan. 

Dan untuk shaf shalatnya sendiri, untuk cowo2nya di bagian depan dan cewenya di bagian belakang dalam posisi mengitari Ka'bahnya. Rasanya teteup takjub dan merasa ga ada apa2nya saat melihat Ka'bah dari atas. Yang ada hanya berdoa, berdoa dan berdoa...*mewek*...

 Ka'bah dari atas
Pusat bumi ini ga berhenti2 untuk diputari. Selalu rame sama orang2 dari seluruh penjuru dunia untuk melakukan Thawaf dan saat keadaan terik pun, ubin nya ga panas di kaki. Teteup berasa adem kata si Ayah...;-)



Trus saat kita lagi Thawaf Wada besok siangnya, area beberapa meter dari Ka'bah di sterilkan. Ga tau juga ada apa. Jadi aku bisa punya kesempatan untuk foto secara jelas Hajar Aswadnya. Subhanallah...;-)

Dan rasanya beraaattttt banget ninggalin Ka'bah, rasanya ga mau pulang, pengen terus2an disana dan akhirnya meninggalkan mata bengkak karena selama Thawaf Wada ini, air mataku ga berhenti2 ngalir. Ya Allah, jangan jadikan ini saat terakhir kami kesini, kembalikanlah kami semua ke tempat tersucimu di muka bumi ini Ya Rabb. Mampukan kami semuanya untuk kesini lagi untuk berHAJI dan UMROH. Ya Allah, KANGEEEENNNN ka'bah, kangen Mekkah, kangen Madinah dan kangen untuk bisa mendengar suara adzan dan beribadah disana...

Setelah Thawaf Wada, kami siap2 check out, sholat dzuhur di hotel dan makan siang. Karena sebentar lagi harus meluncur ke Jeddah dan pulang insya Allah...;-)

Apakah rombongan kami BENERAN pulang ? Apakah prosesnya lancar ? Hiks ternyata tidak karena ternyata ada drama saat perjalanan pulang. Kaya gimana siy ceritanya ? Tungguin yah...;-) 

to be continued saat drama di Jeddah pun dimulai...;-( 

Senin, 19 Mei 2014

Saat Zaki Daftar Sekolah TK

Alhamdulillah setelah survei ke beberapa sekolah di deket rumah dan sempet bikin bingung juga, akhirnya kita berdua memutuskan untuk daftarin Zaki sekolah yang ada di deket rumah dan smoga Zaki juga seneng disana nantinya. Aamiin...;-)


Pasfoto pertamaku

Untuk gelombang pertama, pendaftaran di tutup tanggal 22 Mei 2014 dan emaknya ini baru sadar kalo hari ini udah tanggal 20 Mei ajah. Padahal formulir pendaftaran udah ada di tangan dari kapan tau. Hahaha maapkeun Bunda yah cayank...;-)

Dan ternyata suruh pake pasfoto segala. Langsung deh meluncur buat foto dan cetak sekalian di pasar di deket rumah. Untung ajah jam 8 pagi udah buka, jadi ga perlu nunggu lama lagi.

Dari cetak foto, langsung ke sekolah incerannya Zaki untuk ngembaliin formulir. Dan ternyata begini yah rasanya daftarin sekolah untuk yang pertama kalinya. Melihat kelasnya, melihat calon teman2nya, melihat mainan2nya, melihat aktivitas disana dan bener2 bikin HATI itu TERHARU bahagia...;-)

Betapa cepet waktu berlalu yah kak...
Betapa inginnya Bunda untuk bisa anter kamu setiap hari...
Betapa bahagia Ayah dan Bunda pas lihat kamu bisa bahagia disini, maen bareng sama temen2 baru kamu nanti... 
Dan betapa ga sabarnya Bunda, denger cerita kamu tentang sekolah ini...

Bukan, bukan, Bunda bukan SEDIH untuk melepas kamu...
Bunda yakin air mata yang keluar ini adalah ungkapan rasa SYUKUR dan tangis BAHAGIA...
Karena anak Ayah dan Bunda sebentar lagi akan mengalami 1 fase yang penting dalam hidupnya, yaitu BELAJAR di tempat yang baru...
Bukan cuma kamu sayang, tapi Ayah dan Bunda juga. Karena kita sama2 BELAJAR hal-hal baru nantinya...

YAKIN BISA yah kak. Pasti kamu seneng deh nanti maen sama mereka. Siap2 ada cerita SERU setiap hari kak...^_^

Smoga Allah SWT selalu melindungi kamu dimanapun kamu berada yah kak. Aamiin...;-) 

Noted : Besok 21 Mei 2014, tepat usia kamu 4,5 tahun...^_^

Jumat, 09 Mei 2014

Anak Bayi Itu, kini...

Rasanya waktu itu berjalan cepet banget yah. Karena kedua bocah ini udah mau menginjak 2 tahun ajah ( Zulfa sekarang 23 bulan ) dan Zaki 4,5 tahun di bulan Mei 2014 ini...;-)

 Seneng banget bocah kalo bajunya kembaran

Untuk nyapihnya juga belum kebayang pake cara apaan secara bulan depan Zulfa udah genap 2 tahun. Emaknya udah siap + ikhlas belum ? *mewek* soalnya tiap mimik ASInya disuruh berhenti, bocahnya liatin sambil geleng2 dan itu pasti akan bikin MELELEH semua emak2 yang mau nyapih. Bismillah smoga BISA yah nanti. Aamiin...;-)

Sebenernya ga ada target harus 2 tahun juga siy, karena akunya sendiri kayanya belum siap. Lain kasus waktu Zaki dulu, TERPAKSA nyapih setelah mendekati 2 tahun karena aku lagi hamil Zulfa dan rahimku terlihat ada kontraksi saat cek USG Zulfa. Jadi saran dokter saat itu, cepet2 nyapih Zaki dan rasanya itu bikin hati teriris karena perpisahanku sama Zaki dulu bisa dibilang bukan dengan cara yang aku inginkan dan kalo baca cerita proses weaningnya Zaki bikin aku mewek lagi. Hiks...

Ga terasa proses perpisahan ini akan segera terjadi juga sama Zulfa yah. Hiks. Sebenernya bukan perpisahan juga kok, kan aku ga bener2 pisah rumah juga. Mungkin lebih ke arah kehilangan moment2 indah menyusui kali yah. Gimana ga, menatap matanya saat lagi menyusui itu tersirat makna 'Terima kasih Bunda udah mau peluk aku' dan hal itu yang bikin aku belum siap untuk kehilangan moment itu...

Sahabatku pernah bilang, yang sampai sekarang aku ga mungkin lupa. 'Jangan sampe kita menghalangi mereka akan proses tahapan perkembangan selanjutnya'. Bener banget, kita ga mungkin ga bolehin mereka sekolah karena kita kuatir di sekolah nanti gimana2 misalnya. Atau kita ga bolehin mereka naik sepeda karena takut jatuh misalnya. Ya ga gitu juga. Karena semuanya pun mengalami proses BELAJAR. Baik orangtua maupun anaknya sama2 belajar. Dan diharapkan setelah tahapan perkembangan itu, anak akan lebih mandiri dan siap menuju tahapan perkembangan selanjutnya...*kok jadi serius*. Hihihi...

Dan sahabatku juga bilang, proses menyapih ini adalah proses kehilangan kita yang pertama. Yang menurutku, bukan kehilangan2 banget. Cuma ada moment yang hilang ajah kalo menurut aku dan kita sebagai IBUnya harus IKHLAS. Karena kita dihadapkan lagi saat mereka sekolah, saat mereka kuliah jauh dengan kita, saat mereka menikah dan saat mereka udah dipanggil olehNYA. Yups, akan banyak hal yang terjadi di depan kita nanti. Dan mungkin inilah proses kehilangan pertama yang harus aku lewati yah...*mewek*...  

Smoga BISA dan lancar semuanya yah nanti. Aamiin. Belum kebayang pake cara apa. Yang pasti, kami mencintaimu dengan banyak cinta cayank. Ayah Bunda love Zaki Zulfa. Kiss kiss...;-*