Senin, 14 Desember 2015

Belajar Sabar Dari Cacar

Pernah ga kalian menghindari sesuatu, tapi akhirnya malah ga bisa menghindar juga ? Itu yang aku alami saat kena cacar di pertengahan November 2015 lalu.

Bermula dari awal November 2015, si Ayah yang kena cacar duluan, diawali dengan demam, badan ga enak, dll. Langsung besoknya ngungsi ke rumah orangtuanya karena ga mau aku dan anak2 tertular. Selama 2 minggu di Depok, komunikasi pun cuma lewat telepon ajah. Iyah...berasa ada yang beda. Kangen berat. Apalagi anak2 yang biasanya sepedaan bareng2 tiap hari dan ke mesjid sama Ayahnya. Nanyaaaa terus Ayah kapan pulang ? ...

2 minggu pun berlalu dan si Ayah pulang ke rumah di saat aku lagi batuk pilek parah. Dan besoknya aku demam dan masih ngerasa aman karena KAYANYA dulu kecil pernah kena cacar. Hari ke 4 demam, muncul bintik2 disertai lentingan bening, mirip kaya melepuh kalo kita abis kena minyak panas...
 


Langsung malemnya ke dokter dan bener kata dokter, itu adalah CACAR...
Akhirnya dikasih obat sama dokter dan aku juga makan kacang ijo, kelapa muda, sayur dan  buah buat mempercepat penyembuhan.

Trus yang aku rasain saat itu, gimana nanti sama anak2 ?
Harus gimana biar ga menularkan yang lain ?
Kebayang pasti BT banget sendirian dalam jangka waktu yang lama sampe sembuh, dll 

Ternyata semua ketakutanku ga terbukti setelah aku menjalani hari2 di kamar sendirian, dari pagi sampe malem, sampe pagi lagi, gituuuuu terusss...

Si Ayah yang nganterin makanan ke kamar dan aku cukup bahagia mendengar suara anak2 dari luar kamar. Melihat aktivitas mereka dari balik jendela dan yang bikin KUAT saat itu saat anak2 bilang ‘Bunda cepet sembuh yah, kakak sama adik selalu doain Bunda’.

Huaaaaa langsung deh hati ini meleleh. Jangan ditanya soal kangen, pasti kangen banget karena tiap malem biasanya kita cerita dan baca buku bareng2.

Memang...bagaimana pun kita berusaha, ada Allah SWT yang Maha Menentukan segalanya. Hingga akhirnya kita menerima apapun kehendakNYA.

Gimana enggak ? Udah berusaha menghindar banget dari cacar, sampe si Ayah ngungsi segala. Tapi akhirnya kena juga. Hehehe. Trus merasa bersyukur juga selama di kamar ada banyak temen2 yang nemenin dari jarak jauh, sambil memanfaatkan HP dan FB. Jadi aku bisa terus dapet informasi dari luar dan bisa sambil ngerjain bisnis juga untuk ikutan training online dan chatt sama temen2 di jaringan.

Pastiiiii...selalu ada alasan untuk BERSYUKUR, apapun kondisi kita saat ini karena memang nikmatNYA tiada henti. Alhamdulillaah...;-)

Smoga teman2 sekeluarga juga sehat2 smuanya yah. Aamiin...^_^

Foto diambil dari : https://encrypted-tbn2.gstatic.com/images?q=tbn:ANd9GcT3CeiMIJtR2MNo3h3lYY8g4khf3lkwCiOkzzW1MFK-tVJAPUV_Dg