Kamis, 27 Juni 2013

Obrolanku tentang Membaca

Menghadapi bocah saat ini harus extra sabar banget yah. Menjelang umur ke 4 tahunnya, Zaki makin jago menjawab tiap omonganku dengan jawabannya sendiri tentunya. Yang kadang bikin gemessss emaknya. Hahaha...

Z : Bun, kakak mau baca buku
B : Yaud baca aja buku yang kakak mau yang mana
Z : *ambil buku trus baca sambil tiduran*
B : Kak, baca bukunya sambil duduk dong biar matanya sehat
Z : Tapi aku mau bacanya sambil tiduran aja Bunda, kakak capek nih Bunda
B : Yaud kalo kakak capek baca bukunya besok ajah, sekarang tidur aja dulu
Z : *kekeuh* Tapi kakak mau baca buku Bunda
B : Iyah boleh baca buku tapi sambil duduk yah
Z : Ga mau duduk ah *ngambek*
B : Yaud kalo ga mau duduk, ga usah baca buku. Besok aja baca bukunya
Z : *Taro buku, tidur deh*
B : *tarik napas, ambil bantal biar tidur juga*...;-D


B : *Lagi nen in Zulfa sambil leyeh2 boboan*
Z : Bun, baca buku yuk
B : Ayuk, kakak mau baca buku yang mana ?
Z : Yang ini bun *sodorin buku*
B : *mulai bacain Zaki sambil nen in Zulfa sambil boboan*
Z : *ikut boboan*, 'Bun, baca bukunya sambil duduk dong biar matanya sehat'
B : *Ini kata2 kayanya gw kenal. Hahaha kena deh*. 'Oiya, yuk sambil duduk yuk' *ngeles sambil ubah posisi nen in Zulfa jadi sambil duduk*...;-D
Z : *ikut duduk*

Pelajaran kali ini : Berhati-hatilah sama ucapan sendiri yak. Hahaha...anak pasti ngikutin. Dijamin deh...;-)))  

Iyah bukan apa2, aku sendiri berkacamata sejak kelas 4 SD dengan kondisi minus mata kanan 1.25 dan minus kiri 4.50. Yups, tinggi banget kan itu. Lupa pastinya apa aja yang telah aku perbuat sebelum SD sehingga menyebabkan minus mataku segitu gedenya. Jadi aku mau mata anak2ku selalu sehat dengan kebiasaan baca / nonton yang baik juga. Smoga yah cayank kamu ga pake kacamata kaya bunda. Aamiin. *peluuukkkk*

Selasa, 18 Juni 2013

Ceritaku tentang Toilet Training

 

 Kamu uda besar yah nak...;-*


Lupa kapan tepatnya aku memulai proses Toilet Training nya Zaki. Sekitar usia 2 tahun an kalo ga salah. Tapi selama itu juga prosesnya dipenuhi dengan ke-tidakkonsisten-an. Hahaha kacau deh. Karena godaan tuk pake pospak kadang timbul tenggelam lagi. Jadi muncul pertanyaan sama diri sendiri, sebenernya yang ga siap itu ortunya apa anaknya sih ? #jleb.

Mari kita mulai dengan ortunya dulu, siap ga sering ngepel lantai, cucian yang banyak, belum lagi kalo ada pup nya harus langsung dikucek2 dulu biar bersih dari noda pup, belum lagi kasur yang bau ompol trus sering gonta ganti sprei. Dan waktu itu tekadnya sebelum Zulfa lahir, Zaki HARUS bisa pipis + pup di kamar mandi. Tapi yang terjadi adalah lebih banyak main airnya di kamar mandi, ga mau diajak ke kamar mandi sering2 tapi sekalinya diajak udahan juga ga mau, nangis2 kalo dibersihin pupnya, kadang ga mau bilang risih ada pup di celananya, ga mau bilang celananya basah dan yang pasti banyak drama2 yang terjadi diantara kita. Halah bahasanya hahaha...Dan pertanyaan lagi buatku, anaknya sebenernya udah siap belum yah ?...

Aku akhirnya coba beli Pee Trainer ( ada mainan bebeknya juga ) yang bisa untuk latihan Zaki duduk di toilet soale WC dirumah WC jongkok smua. Kadang dia disuruh pup jongkok ga mau. Pernah akhirnya duduk di ujung WC jongkoknya, tapi setelah beberapa menit ga da yang keluar. Teteup ujung2nya main air lagi yang akhirnya bikin kuyup baju Bundanya. Hahaha. Belum lagi si mba urus Zulfa juga, jadi kebayang nanti gimana2nya kalo harus urus Zaki juga yang masih latihan Toilet Training. *bingung*

Tapi sejak Zaki PAUD, aku sadar proses ini mau ga mau emang harus dimulai. Ngeliat temen2nya Zaki yang udah pada lulus Toilet Training ini jadi bikin aku sadar. Kalo Zaki nanti ga lulus, bukan salah Zakinya tapi salahin aku karena aku ga konsisten ngajarin. Hiks, maapin Bunda yah cay...

Dan aku mulai proses itu tiap wiken ( aku beli Training Pants juga ), walopun akhirnya pas hari kerja balik lagi ke pospak karena si mba keteteran. Tapi aku mau Zaki tau, itu proses. Kita siap, Zaki siap. Yang sebenernya jawaban siap nya itu entah kapan bisa terlaksana. Dan kuncinya adalah IKHLAS + SABAR. Toh nanti yang bersihin pipis + pup kita saat kita tua juga mereka kan. Jadi 2 kata itulah yang bikin aku semangat, hanya saat WIKEN ato saat kita lagi libur Zaki bisa latihan Toilet Trainingnya.

Trus aku tanya ke Zaki, lebih enak pake celana biasa ato pake pospak ? Dia bilang pake celana biasa. Dan kita terus komunikasi biar Zaki tanpa tekanan & ortunya bisa lebih sabar. Hehehe. Si Ayah juga bilang kalo pipis & pup di kamar mandi nanti dibeliin mainan. Dan Zaki termotivasi...;-). Dia bahagia banget saat pup yang pertama kali berhasil keluar, malah dia bilang kaya METEOR yah Bunda. Hahaha ada2 ajah. Aku juga cerita kalo pipis sama pup di kamar mandi, kuman jahatnya bisa kita langsung usir pake air & sabun. Jadi ga bersarang di celananya. Mulai deh nanya : 'Kalo pup sama pipisnya ga bilang, kuman jahat seneng yah Bunda ?' *pertanyaan tiada akhir*. Hahaha...

Aku juga beliin buku cerita tentang Toilet Training, dia antusias banget bacanya. Walopun habis itu bukunya di jadiin jalanan buat mainan truk nya. *tepok jidat*. Hahaha...

Dan akhirnya dengan ini aku umumkan kalo dari 2 minggu lalu, kita udah ga taro saham lagi di perusahaan pospak alias Zaki luluuuusssss. Hihihi. Alhamdulillaaahhh Ya Allah. *bahagia banget*...;-)

Efeknya sekarang adalah tiap berhasil pup sama pipis, nagihnya mainan ke Ayahnya. Hahaha...kita bilang deh 'Mainan kakak udah banyak, kita pake yang ada ajah yah' / 'Kita nabung dulu yah kak sampe uangnya cukup'...Hahaha bocah bikin gemessss...

Trus kalo malem gimana ?. Minum susunya / minum air lebih awal sebelum jam tidurnya dengan tujuan 1 jam setelah dia minum dia bisa pipis dulu sebelum tidur. Jadi insya Allah ga ngompol soalnya kalo malem bangun paling cuma minum sedikit air ajah. Jarang juga sih bangun. Trus pagi2nya langsung kita ajak ke kamar mandi sekalian mandi mau sekolah. Hihihi...

Setelah mandi Zaki sarapan & sebelum berangkat ke PAUD diajak ke kamar mandi lagi. Jadi di PAUD bisa minum lagi trus pulangnya pipis lagi. Sejauh ini aman walopun kadang2 masih kecolongan juga karena kamar mandi penuh ato Zaki udah ga tahan lagi. Hehehe. Gpp yah cayank, kita sama2 belajar. Insya Allah tahapan ini akan kamu lalui. Aamiin...*pelukkkk*